Oleh: be sang pendaki | Maret 16, 2016

Penakhlukan Negeri diatas awan gunung Ungaran yang penuh kenangan

Hari itu 26 Desember 2015, Magelang mendung. Diperjalanan, hujannya kecil-kecil tapi awetnya kaya bisul di pantat, lama banget. Again, kalo lagi momen hujan kecil-kecil gini, banyak banget momen syahdu yang mendadak menggeliat lincah masuk dalam imajinasi kita. Gw kalo hujan gini langsung inget beberapa minggu lalu waktu lagi mendaki ke Gunung Ungaran. Salah satu pengalaman yang gw harap sih bisa keulang lagi ntah kapan. Gw mau cerita gimana pas naik gunung kemaren. Rada panjang sih, kalo mau baca boleh engga juga ga papa. *gelar tiker*

Mungkid-20151225-02420.jpg

Awalnya gw ngajak pasukan forsapala yang emang hobi banget berpetualang. Setelah sebelumnya Oktober kemaren diajakin rafting, gw diajakin lagi buat menantang diri sendiri lewat pendakian bareng ke Gunung Ungaran. Menjelang hari H, 8 personel malah gak bisa ikut, kentut lah gw sempet bingung juga, Akhirnya setelah nyari rel kereta api terdekat buat dijadikan tempat berfikir, gw memutuskan untuk berangkat juga. Udah kepalang tanggung bray akhirnya pergi dengan 3 sepeda motor aja. P April ma B nur dan kedua anaknya, fikur, sementara aq ma neng cantik .
Hari itu, gw udah siapin semua perlengkapan yang ada di set lis. Rombongan ini berangkat jam 14.00 sore dari Magelang menuju ke TKP.
Selama perjalanan tas gunung carrier yang saya bawa diletakkan dibelakang dan diransel oleh neng cantik,, tapi ternyata gw kurang peka,,,, tas yang begitu berat membuat neng cantik dibelakang menahan rasa capek yang luar biasa…. Sampai di daerah Sumowono baru gw nyadar kalo neng cantik udah gak kuat menahan beratnya ransel.. akhirnya tas gw letakkan didepan aja..
IMG-20151225-02436.jpg
Jalan menantang mulai terlihat di desa Gonoharjo,, jalan bebatuan meliuk liuk naik turun membuat jantung terus berdegup.. tiap jalan menanjak terpaksa yg bonceng harus turun karena motor tak kuat untuk ngaciir…
Sesampainya di kebun teh medini, kami sempat berfoto ria karena indahnya pemandangan di sore itu. Sejenak setelah melanjutkan perjalanan terjadilah apa yg selama perjalanan dikhawatirkan,, saat menanjak, motor tak kuat dan akhirnya, bruakkkk, gw ma neng cantik jatuh berguling2 kebawah,,, wah wah,,, untung gak ada yang liat karena yang lainnya sudah naik duluan. 3 jam perjalanan melalui jalan bebatuan sampailah kami di basecamp promasan. Gw n teman2 langsung memarkirkan motor didalam rumah biyung, dan istirahat sejenak..

 

Jam 10 malam gw siap mendaki gunung Ungaran. jeng-jeng-jeng mulai deh kerasa capeknya. Meskipun jalannya mulai nanjak, untungnya rasa dingin tak terlalu terasa walau udah ada di dataran yang lumayan tinggi. Satu hal yang pertama gw sadarin adalah, shit, kapan terakhir kalinya gw jogging atau jalan kaki ya? Ini kerasa banget kaki jarang dipake jalan. Sambil engos-engosan dan sedikit jaim sama pendaki lain (soalnya pendaki cewe pada kuat bener jalannya kek kuda) gw berusaha santai aja sambil ngeliatin pemandangan pegunungan yang indah dewi pertiwi banget. Semacam penyegaran untuk mata gw
Setelah melewati kebun teh, nerobos semak dan mendaki bukit akhirnya kita mulai masuk hutan. Hutannya lumayan lah, masih bisa dilewatin pake dua kaki. Di sini kita jalan bareng-bareng sama kelompok masing-masing supaya gak kepisah. Yang cowo estafet bawa carrier gede yang berisi perlengkapan kelompok kaya tenda, kompor, matras, air, bekal makanan dan lain-lain.
Track yang kita lewatin tergolong aman buat pendaki yang belum berpengalaman sekalipun,

P_20151226_082637_p.jpg

Habis ngelewatin kebun teh, kita mulai masuk hutan. Beneran hutan, artinya ya gak ada jalan lurus bertelapak lagi. Kita ngelewatin batu gede, akar, rumput basah, ranting, bahkan pohon yang ngelintang jatuh karena hujan. Gw sukses dengan gantengnya kejedot 2 kali nabrak pohon yang ngelintang. Mo gimana, gelap banget dan kita sampe gak bisa ngeliat samping kanan kiri itu pohon atau semak, yang diliat adalah senter langkah orang di depan kita. Imajinasi kotor gw adalah tiba-tiba ada tangan buluan yang narik gw di semak-semak kek mimpi gw, astojim. Makanya dalam hati gw berusaha ngilangin pikiran itu.

Beberapa kali kita sempet denger suara gemuruh kaya hujan, ternyata itu suara air di pohon yang ketiup angin. Intinya cuma disiplin dan doa yang bisa bikin kita selamat pas di hutan. Tiap beberapa menit kita langsung istirahat sebentar, sekitar beberapa menit kemudian lanjut lagi. Men, capek banget jalannya kaki kek mo patah. Yang gak kuat mungkin bisa nangis di tempat kali ya.

Setelah cukup lama berjalan di hutan, akhirnya kita mulai ke tempat yang bebatuan. Semakin deket sama puncak jalannya makin sepi sama pohon gede, yang ada cuma batuan sama rumput-rumput savana. Ketika udah sampai di jalan yang mulai mendaki, gw bersumpah ngeliat sosok kepala kura-kura raksasa yang nyembul di balik kabut (yang besok paginya gw ketahui sebagai batuan tebing yang menjorok di jurang). Pas jalan malem ini emang semuanya gelap, padahal kalo ada cahaya gw yakin kita semua bakal ngeri soalnya kanan kiri kita ini jurang.

P_20151226_081644_1_p.jpg

Sekitar tengah malam kami sampai di savanna tempat banyak sekali pendaki lain mendirikan dum, kamipun langsung menggelar dum untuk didirikan, dua dum sudah berdiri dan kamipun langsung tertidur pulas,,zzzz,,zzzz…

tak terasa, Dari langit timur yang berkabut tiba-tiba keliatan secercah sinar yang bertarung sama tebelnya kabut. Gw ngeliat ke arah jam sekarang udah hampir jam 6 pagi. Puncak Gunung Ungaran tingginya 2050 m.dpl, sebagai perbandingan aja puncak Mahameru yang notabenya tertinggi di Jawa 3637 m.dpl. Di puncak ternyata udah rame sama beberapa pendaki lain yang semalem udah bikin tenda di puncak, and yes tenda mereka kebanjiran gara-gara hujan semalem.

P_20151226_070005_p.jpg

Semua pendaki pada ngumpul, ada yang sholat, foto-foto ada juga yang langsung nyalain kompor buat masak. Gw sama kelompok langsung masak, udah laper tingkat kota madya bray. Sambil nyapin kompor pelan-pelan kabut mulai turun digantikan sama cahaya matahari. And this moment, gw bangun dari tempat duduk gw dan melihat ke sekeliling. Meskipun ini bukan puncak tertinggi di Jawa tapi apa yang gw liat dan gw rasakan pagi itu masih bisa gw rasakan sampai sekarang.

20151226_083127.jpg

 

Gw ngerasa kecil dan hampa banget, momennya para pendaki. Apa yang gw liat indah banget, gak bisa gw wakilkan sama kata-kata yang selama ini gw temuin di Kamus Besar Bahasa Indonesia. Awan yang menggulung, hamparan hijau kehidupan di bawah, kabut, matahari pagi sama kehangatan antara para pendaki, momen ini namanya perfect.

P_20151226_081249_p.jpg

Gak lama kemudian kita akhirnya siap-siap turun. Iye di atasnya bentar aja, abis foto-foto kita pun turun. Dan ternyata turun gunung nggak lebih susah dari naiknya! Fix. Turun gunung capeknya dobel, tripel malah. Kita jadi tau jalur yang kita lewatin semalem. Jadi keliatan banyak pohon gede, semak sampe jurang membahayakan yang surprisingly bisa kita lewatin semalam. Banyak yang pada heran, men semalem gimana kita bisa ngelewatin batu segede gajah bengkak ini ya?

P_20151226_084700_1_p.jpg

Kekuatan manusia kalo lagi dihimpit sama alam emang luar biasa. Menjelang siang kita akhirnya sampai di pondokan dan akhirnya gw milih mandi. Mandi air dingin ini pas banget buat menghajar badan yang capeknya kaya dipukulin maling.

Itulah cerita penakhlukan gunung Ungaran yang penuh dengan kenangan….

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: